PENAMBANGAN EMAS ILLEGAL-Satgas Pamrahwan Yonif RK 762/VYS berhasil menggagalkan upaya penambangan emas ilegal di area tambang emas ilegal Masirawi. dispenad

Satgas Pamrahwan Yonif RK 762/VYS Gagalkan Penambangan Emas Illegal di Masirawi

Satgas Pamrahwan Yonif RK 762/VYS berhasil menggagalkan upaya penambangan emas ilegal yang dilakukan lima orang warga di area tambang emas ilegal Masirawi.

 

Papua Barat, Koranpelita.com-Kapendam XVIII/Kasuari Kolonel Inf Andi Gus Wulandri, S.I.P mengungkapkan, upaya penambangan ilegal tersebut berhasil digagalkan oleh anggota Satgas Yonif RK 762/VYS yang berada di Pos Wariori pada Senin (25/2) sekitar pukul 09.30 WIT.

“Masirawi salah satu tempat di Papua Barat yang memiliki sumber daya mineral emas dalam kawasan Pegunungan Masirawi Arfak yang berada di Distrik Masni Kabupaten Manokwari, ” terang Andi Gus, dalam rilis tertulisnya, Manokwari, Papua Barat, Selasa (26/2).

Andi Gus menjelaskan, salah satu tugas Satgas yang berada di wilayah ini membantu Pemda dalam mencegah penambangan ilegal dan perusakan alam.Selain itu, upaya tersebut tidak hanya dalam bentuk upaya pencegahan, melainkan dengan edukasi kepada masyarakat sekitar, yaitu melaksanakan sosialisasi dengan pendekatan komunikasi sosial.

“Ini penting, tindak kejahatan tidak serta merta terjadi jika masyarakat paham atas aturan hukum dan konsekuensinya. Rata-rata mereka tidak tahu bahwa (tindakan mereka) dapat terancam hukuman berlapis, melanggar Undang-Undang Pertambangan Mineral dan Batubara atau Minerba  (UU RI Nomor 4 tahun 2009) serta Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup atau PPLH (UU RI Nomor 32 tahun 2009),” jelasnya.

Menurut Andi Gus, jika mengacu kepada undang-undang tersebut,  maka para pelaku penambangan ilegal melanggar pasal 160 ayat 1 (UU Minerba) hukuman satu  tahun penjara dan denda paling banyak 200 juta rupiah. “Serta menurut Pasal 104 UU PPLH, dapat dipidana penjara paling lama tiga tahun dan denda paling banyak  tiga milyar rupiah. Karena dalam penambangan emas biasanya menggunakan merkuri yang dapat merusak alam bahkan lingkungan. Berdasarkan konsekuensi tersebut, tentu kita sangat prihatin, jika itu menimpa kepada warga disini, karena ketidaktahuan mereka,” imbuhnya.

Sementara itu, Dansatgas Pamrahwan Yonif RK 762/VYS, Letkol Inf Doddy Yudha, S.I.P.,M.Tr (Han) menyampaikan bahwa langkah yang dilakukan anggotanya tersebut karena adanya laporan dari masyarakat, bahwa ada sekelompok orang yang melakukan penambangan emas ilegal di Masirawi.

“Kepedulian masyarakat  terhadap lingkungan ini tentu menjadi hal yang positif, sehingga anggota pun langsung meresponnya, agar para perbuatan melanggar hukum dapat dicegah dengan secepatnya,” tutur Doddy.

Menurut Doddy, alasan mereka melakukan penambangan karena karena dorongan ekonomi untuk memenuhi kebutuhan keluarganya.“Secara pribadi kami bisa pahami, namun di sisi lain ketidaktahuan mereka ini tentu dampaknya akan sangat merugikan, tidak hanya mereka sendiri  maupun orang lain, juga keluarga yang mereka perjuangkan,” tegasnya.

Adapun identitas kelima penambang emas ilegal tersebut menurut Dansatgas, yaitu  A (22 tahun), M (19 tahun), S (20 tahun) yang ketiganya merupakan masyarakat SP 4 Prafi, serta dua orang lainnya, Y (38 tahun)  dan M (23 tahun), masyarakat SP 3 Prafi. “Mereka telah diserahkan (kepada keluarganya),  supaya tidak salah menyikapi dengan tindakan beresiko mereka, keluarganya pun sudah diberikan pengertian,” ungkapnya.(ay)

About dwidjo -

Check Also

Pam Unras, Kapolsubsektor Pengumben Amankan Jalur Lintas Permata Hijau

Jakarta,  Koranpelita.com Kapolsubsektor Pengumben Iptu Suharmanto didampingi  Bhabinkamtibmas Kelurahan Sukabumi Selatan Aiptu Daryanto bersama Jajaran …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *