Kota Semarang Raih Penghargaan Pengarustamaan Gender

Semarang,koranpelita.com

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) RI secara resmi mengumumkan Kota Semarang, sebagai penerima penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya kategori utama untuk penilaian tahun 2020.

” Sebelumnya, pada ajang penghargaan dua tahunan tersebut Kota Semarang, juga telah mendapatkan penghargaan untuk kategori madya di tahun 2018, satu tingkat di bawah kategori utama yang diterima Kota Semarang saat ini,” ungkap Walikota Semarang Hendrar Prihadi di Semarang, Rabo (13/10/2021).

Menurut Hendi, Anugerah Parahita Ekapraya sendiri merupakan salah satu penghargaan bergengsi di Indonesia, karena menjadi bentuk pengakuan Pemerintah Republik Indonesia melalui Kemen PPPA, atas komitmen dan peran pemerintah daerah dalam upaya mewujudkan kesetaraan dan keadilan gender, dalam strategi pengarusutamaan gender (PUG).

Menteri PPPA, I Gusti Ayu Bintang Puspayoga dalam sambutannya secara virtual pun menekankan pentingnya implementasi strategi pengarusutamaan gender (PUG) dalam pembangunan, agar dapat mendorong terwujudnya kesetaraan dan keadilan masyarakat.

“Kesetaraan Gender adalah kesamaan kondisi bagi laki-laki dan perempuan untuk memperoleh kesempatan dan hak-haknya sebagai manusia, agar mampu berperan dalam kegiatan politik, ekonomi, sosial, budaya dan kesamaan dalam menikmati hasil pembangunan tersebut,” terangnya.

“Sedangkan Keadilan Gender sendiri adalah suatu proses untuk menjadi adil terhadap laki-laki dan perempuan,” imbuh Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia itu.

Sementara itu atas apresiasi yang diberikan oleh Kemen PPPA, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi mengucapkan, terima kasih atas perhatian yang telah diberikan kepada wilayah yang dipimpinnya. Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi itu pun menegaskan komitmennya untuk terus sejalan dengan pembangunan di tingkat pusat.

“Terkhusus tentu terima kasih kepada seluruh masyarakat yang telah bergerak bersama mendorong peningkatan pembangunan di Kota Semarang. Pemerintah tidak dapat berjalan sendiri dalam mengupayakan pembangunan, butuh gotong royong, maka apresiasi ini adalah untuk seluruh pihak yang terus aktif berkontribusi,” tutur Hendi.(sup)

About koran pelita

Check Also

HERU : KARAKTER PEMUDA TETAP DIBUTUHKAN KAPAN PUN

Palangka Raya, Koranpelita.com Selasa, (26/10) Universitas Muhammadiyah Palangka Raya (UMPR) dan Serikat Media Siber Indonesia …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *