Zainal Bintang: Siapa Sutradara di Balik Skenario Quick Count?

Jakarta, Koranpelita.com

Politisi senior Zainal Bintang “membongkar” cara kerja lembaga survei yang melakukan hitung cepat atau quick count Pilpres 2019.

Zainal menjaleskan, jumlah Tempat Pemungutan Suara (TPS) di seluruh Indonesia sekitar 840 ribu. Dan hanya melalui sampling antara 2.000 sampai 3.000 TPS, lembaga survei sudah mempublikasikan hasil perolehan suara paslon 01 Jokowi-Maruf dan paslon 02 Prabowo-Sandi.

Fakta selanjutnya, publilasi dilakukan hanya dua jam setelah pencoblosan dimulai di seluruh Indonesia. Dan publikasi hasil quick count itu disiarkan secara masif oleh televisi-televisi nasional siang dan malam membombardir otak masyarakat.

Akibatnya menurut Zainal, hal tersebut mau tidak mau telah membentuk persepsi dalam hati masyarakat bahwa pemenangnya adalah paslon yang memperoleh suara lebih banyak.

“Ingat, pada saat quick count dipublikasi saat itu proses pencoblosan masih berlangsung. Artinya masih dinamis. Padahal ketika quick count dibuat jumlah pemilih yang sudah mencoblos baru beberapa puluh persen. Pergerakan pemilih masih berjalan,” tuturnya.

Namun apa boleh buat, masyarakat sudah terpapar publikasi masif yang merugikan salah satu paslon di sisi lain menguntungkan paslon tertentu.

“Fenomena ini jelas-jelas adalah tirani quick count. Dan pertanyaannya, siapa sutradara di balik skenario yang tidak adil ini?” demikian Zainal Bintang. (ist/esa)

 

About djo

Check Also

Menteri ATR BPN, Secara Nasional Ungkap 87 Kasus Mafia Tanah Potensi Kerugian Capai Rp 5,16 Triliun

SEMARANG,KORANPELITA- Menteri ATR/BPN Agus Harimurti Yudhoyono menyatakan, bahwa penanganan kasus mafia tanah sangat penting untuk …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pertanyaan Keamanan *Batas waktu terlampaui. Harap selesaikan captcha sekali lagi.

Eksplorasi konten lain dari www.koranpelita.com

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca