Dr Solomon Dersso, Founding Director “Amani Africa” dalam pertemuan dengan Al Busyra Basnur, Duta Besar RI untuk Ethiopia, Djibouti dan African Union, organisasi 55 negara Afrika, di kantor “Amani Africa”, Addis Ababa, Jumat (5/4).
Dr Solomon Dersso, Founding Director “Amani Africa” dalam pertemuan dengan Al Busyra Basnur, Duta Besar RI untuk Ethiopia, Djibouti dan African Union, organisasi 55 negara Afrika, di kantor “Amani Africa”, Addis Ababa, Jumat (5/4).

Indonesia Berbagi Pengalaman Demokrasi dengan Ethiopia

Addis Ababa, Koranpelita.com

Indonesia akan berbagi pengalaman demokrasi dengan para cendekiawan Ethiopia. Ajang forum diskusi itu rencananya bakal digelar Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Addis Ababa bekerja sama dengan “Amani Africa”, lembaga kajian terkemuka berpusat di Ibu Kota Ethiopia itu.

“Ethiopia perlu mendengarkan pengalaman Indonesia yang telah menjalankan proses demokrasi dengan baik dan pesat serta menjadikan Indonesia sebagai negara demokrasi terbesar ketiga di dunia,” kata Dr Solomon Dersso, Founding Director “Amani Africa” dalam pertemuan dengan Al Busyra Basnur, Duta Besar RI untuk Ethiopia, Djibouti dan African Union, organisasi 55 negara Afrika, di kantor “Amani Africa”, Addis Ababa, Jumat (5/4).

“Demokratisasi memerlukan komitmen bersama, inklusif, waktu dan proses yang tidak mudah. Banyak sekali tantangan yang dihadapi suatu bangsa dalam menuju negara demokrasi,” kata Dr. Solomon.

“Amani Africa” adalah sebuah think tank terkemuka di Afrika bermarkas di Addis Ababa, bertujuan mendukung kebijakan terkait perdamaian dan keamanan, isu pembangunan dan pemerintahan demokratis di benua Afrika.

Menurut Dr Solomon, dalam beberapa tahun terakhir, demokrasi menjadi isu sentral bagi Ethiopia. Sejak terpilihnya Abiy Ahmed sebagai Perdana Menteri Ethiopia April 2018, proses reformasi dan promosi demokrasi menjadi prioritas pemerintah Ethiopia.

Sejumlah langkah reformasi dilakukan, meliputi keterbukaan politik, penegakan hukum, kebebasan pers dan penegakan hak asasi manusia, jelas Dr. Solomon kepada Dubes Al Busyra, yang didampingi oleh Fungsi Politik KBRI Addis Ababa, Christine Refina.

Pada pertemuan, Dubes Al Busyra menjelaskan situasi terkini di Indonesia, khususnya di bidang perdamaian dan demokrasi. Termasuk Bali Demokrasi Forum (BDF), forum diskusi demokrasi tahunan tingkat menteri yang diinisiasi Indonesia pada 2008.

Mantan Konsul Jenderal RI di Houston, Amerika Serikat itu juga memaparkan peran Indonesia dalam misi-misi perdamaian internasional. Disampaikan pula prioritas Indonesia yang saat ini duduk sebagai anggota tidak tetap di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-bangsa (DK PBB).

Dr Solomon menegaskan “Amani Africa” siap mendukung Indonesia, terutama dengan berbagi informasi pembahasan isu perdamaian dan keamanan di Peace and Security Council (PSC) Uni Afrika.

Pada Selasa (2/4) lalu, Dubes Al Busyra Basnur menemui Dr Kidane Kiros, Direktur “Institute for Peace and Security Studies” (IPSS), salah satu dari 50 lembaga kajian terbaik di Afrika di kantornya, Addis Ababa.

Pada kunjungan itu Dubes Al Busyra juga membahas berbagai perkembangan terkini tentang perdamaian, keamanan dan demokrasi serta peningkatan hubungan dan kerja sama Ethiopia dengan Indonesia. (KBRI Addis Ababa/esa)

 

 

 

About djo

Check Also

Survei Menilai Dampak Covid-19 Perempuan Pikul Beban Lebih Berat

Jakarta, Koranpelita.com Pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia tidak hanya berdampak sektor kesehatan tapi juga sosio-ekonomi, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *