Belum Buat LPJ, Kesbangpol Jateng Beri Teguran Kepada Ratusan Ormas Penerima Dana Hibah

SEMARANG, KORANPELITA.COM- Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Provinsi Jawa Tengah mengeluarkan surat teguran kepada ratusan Organisasi massa (Ormas), yang menerima dana hibah puluhan miliar dari pemerintah provinsi Jawa Tengah yang belum menyampaikan laporan pertanggung jawaban dana hibah tersebut.

Kepala Badan Kesbangpol Haerudin SH MH mengatakan, dari 2.218 Ormas yang mendapat bantuan hibah hingga kini baru ada separuhnya yang membuat laporan pertanggungjawaban penggunaan dana itu.

‘ Dati jumlah ormas tersebut masih ada kurang lebih separuhnya. Tepatnya ada 897 ormas yang belum membuat LPJ nya,” ungkapnya ketika dihubungi lewat via handphone di Semarang, Jumat (24)5/2024)

Mengenai masih banyak yang belum membuat LPJ tersebut, pihaknya sudah menagih mengeluarkan Surat Kesbanpol Nomor 200.1.4.4/89 tanggal 30 Januari 2024 tentang Teguran Atas Laporan Pertanggungjawaban Dana Hibah Tahun 2023 pada 15 Mei 2024.

” Surat Teguran Terakhir dikeluarkan untuk ormas agar segera menyampaikan Laporan Pertanggung jawaban Dana Hibah Ormas Tahun 2023,” pintanya.

Menurut Haerudin, surat teguran tersebut berdasar Peraturan Gubernur (Pergub) Jawa Tengah Nomor 30 Tahun 2021 dan Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) antara Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dengan Lembaga Penerima Hibah.

“Jumlah Ormas di Jateng yang menerima bantuan dana hibah sebanyak 897 ormas dengan nilai bantuan sebanyak Rp 38.184.000.000” katanya.

Selama ini, lanjutnya, pihaknya sudah menghubungi kontak person dari ormas untuk segera menyelesaikan laporan pertanggung jawaban, namun hingga kini belum semuanya yang melaporkan LPJ nya.

” Jika teguran dan peringatan yang dilakukan tidak ditanggapi serta dilaksanakan dengan baik. Apalagi tidak ada etikat baik untuk membuat laporan pertanggung jawaban, selanjutnya akan diserahkan pada aparat penegak hukum,” ujarnya.

Meski begitu, Haerudin menyebutkan, hingga kini belum ada ormas yang fiktif dalam mengajukan proposal bantuan hibah tersebut. Kendati persyaratan pendirian ormas itu secara langsung harus berbadan hukum dan legal formal dan melakukan verifikasi secara ketat.

” Jadi rata rata yang mengajukan dana hibah itu, ormas yang bersangkutan mempunyai persyaratan secara lengkap. Jangan sampai kejadian yang sebelumnya terjadi di Pemprov Jateng terulang kembali,” tuturnya.(red)

About koran pelita

Check Also

Antisipasi Kerawanan Pilkada 2024, Pemprov Jateng Tingkatkan Koordinasi

SEMARANG,KORANPELITA– Pemerintah Provinsi Jawa Tengah terus meningkatkan koordinasi dengan berbagai pihak untuk mengantisipasi kerawanan tiap …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pertanyaan Keamanan *Batas waktu terlampaui. Harap selesaikan captcha sekali lagi.

Eksplorasi konten lain dari www.koranpelita.com

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca