Mbak Ita Dinilai Sukses Tangani Persoalan Banjir Kota Semarang

Semarang,koranpelita.com – Kinerja Pemerintah Kota Semarang di bawah kepemimpinan Wali Kota, Hevearita Gunaryanti Rahayu dinilai sukses menangani persoalan banjir. Hal itu terlihat saat musim hujan tahun ini (periode November 2023-akhir Februari 2024) kasus banjir dan genangan di Kota Semarang relatif sedikit.

Padahal di beberapa daerah, bencana banjir masih menjadi persoalan. Apalagi tahun-tahun sebelumnya persoalan banjir juga menjadi momok bagi warga Kota Semarang saat musim hujan datang.

Kinerja Wali Kota Semarang, yang cekatan dan mau turun langsung saat ada kaluhan dan persoalan banjir, dinilai menjadi salah satu jurus jitu untuk penanganan banjir. Apalagi sejak jauh-jauh hari sebelum musim hujan datang, wanita yang kerap disapa Mbak Ita tersebut sudah memprioritaskan pembangunan penanganan banjir seperti perbaikan drainase dan normalisasi aliran air.

Purnomo, Ketua RT 09 RW II Kelurahan Sendangmulyo, Kecamatan Tembalang mengapresiasi upaya penangan banjir yang dilakukan Pemkot Semarang di bawah kepemimpinan Mbak Ita.  Di wilayahnya, saat musim hujan banjir menjadi momok bagi warga, meski wilayah Tembalang merupakan dataran tinggi di Kota Semarang.

“Banjir selama ini diakibatkan saluran air yang tak mampu menampung debit air ketika hujan deras, sehingga meluber ke permukiman. Dan tahun 2023 lalu, saluran di wilayah kami dibangun Pemkot Semarang. Alhamdulillah persoalan banjir di wilayah kami sedikit teratasi. Namun kami tetap berharap kepada Pemkot Semarang, untuk pembangunan drainase jalan di Jalan Raya Sendangmulyo, untuk mengatasi banjir secara keseluruhan,” paparnya, Selasa (5/3/2024).

Hal senada juga disampaikan Ahli Hidrologi Universitas Semarang (USM), Edy Susilo. Menurutnya upaya Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang dalam mencegah banjir mulai terlihat dengan menurunnya luas wilayah genangan.

Termasuk, kontrol saluran dan pompa-pompa air di sejumlah titik. Dari pemantauan yang dipimpin langsung oleh Wali Kota Semarang tersebut menunjukkan simbol pemimpin hadir di tengah masyarakat.

“Memang saya perhatikan jelang musim hujan ini sudah sangat mengaktivasi pompa-pompa, kemudian saluran dibersihkan sebelum musim hujan datang, perbaikan drainase, upaya-upaya itu ternyata dapat menurunkan terjadinya banjir,” kata Edy, Sabtu (2/3/2024).

Edy menyatakan, intensitas hujan yang terjadi akhir dan awal tahun ini tidak setinggi sebelum-sebelumnya ketika Kota Semarang diterjang banjir. Namun demikian, dia menyebut, upaya mengantisipasi banjir amat signifikan.

Terlebih koordinasi lintas sektor antara Pemkot Semarang di dalamnya Dinas Pekerjaan Umum dengan Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juana.

“Dilihat dari upaya sudah bagus, dimulai dari pompa di Tenggang, walau kewenangan BBWS, tetapi DPU melakukan kontrol dulu,” ujar Dosen Teknik Sipil USM tersebut.

Penanganan Banjir Masuk RPJMD 

Fokus penanganan banjir di Kota Semarang masuk dalam rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD), dan rencana pembangunan jangka panjang daerah (RPJPD). Meski begitu, orang nomor satu di Kota Semarang yang akrab disapa Mbak Ita tersebut, dinilai Edy memiliki perhatian lebih dalam upaya menurunkan banjir.

“Bagus, memang saya lihat komitmen Mbak Ita dalam penanganan banjir sangat intens sekali perhatiannya. Kemarin sampai turun langsung penanganan, dia memimpin kontrol kondisi saluran dan pompa,” katanya.

Dia mengutip informasi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang memprediksi cuaca ekstrem masih akan berlangsung pada Maret 2024. Dengan perkiraan tersebut, dan meski penanganan sudah dilakukan, dia menyebut Pemkot Semarang tidak boleh lengah.

“Cuaca ekstrem masih berlangsung. Dari sisi hujan masih perlu diwaspadai, tetapi pemerintahnya sudah intens dalam penanganan,” katanya.

Sebelumnya, Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang menyatakan terbuka dalam strategi pengendalian banjir. Termasuk dengan melibatkan pakar dan akademisi dalam upaya pengendalian banjir. Salah satunya melalui inovasi pipa resapan horizontal (PRH) yang diciptakan oleh ahli hidrologi Universitas Semarang (USM).

Respons cepat Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu dalam upaya penanganan banjir juga menjadi salah satu motivasi bagi Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang dalam memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Hal itu ditegaskan Kepala Bidang Sumber Daya Air (Kabid SDA) Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Semarang, Mochamad Hisam Ashari, Selasa (20/2/2024).

Menurutnya, Mbak Ita sangat responsif menindaklanjuti langsung persoalan banjir. Hisam menambahkan, Wali Kota Semarang perempuan pertama tersebut memang mempunyai harapan, masyarakat dapat beraktivitas dengan aman dan nyaman tanpa ada gangguan banjir. Dia menyatakan, monitoring langsung dari orang nomor satu di Kota Semarang tersebut menjadi semangat dalam melayani masyarakat.

“Bu Wali selalu memonitor dan mengarahkan kami agar harapannya genangan bisa tertangani. Sangat sigap dan selalu ada,” ujarnya.(sup)

About koran pelita

Check Also

Sophie Kirana dari Yogyakarta Terpilih sebagai Puteri Indonesia Lingkungan 2024

Jakarta,korampelita.com  – Sophie Kirana, perwakilan dari Yogyakarta berhasil mengukir sejarah dengan terpilihnya sebagai Puteri Indonesia …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pertanyaan Keamanan *Batas waktu terlampaui. Harap selesaikan captcha sekali lagi.

Eksplorasi konten lain dari www.koranpelita.com

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca