SMAN 8 Jakarta Selenggarakan LKDS

Jakarta, Koranpelita.com

Belajar dari rumah atau belajar jarak jauh yang kini diterapkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, tak menyurutkan peserta didik SMA Negeri 8 Jakarta kelas X untuk mengikuti kegiatan Latihan Dasar Kepemimpinan Siswa (LDKS).

Kegiatan yang dilaksanakan Sabtu (24/10) kemaar diikuti seluruh peserta didik kelas X yang berjumlah 345, terdiri 145 peserta didik putra dan 200 peserta didik putri.

Kegiatan ini diadakan secara synchronous dan asynchronous. Secara synchronous dengan disiarkan langsung melalui kanal youtube SMA Negeri 8 Jakarta dan zoom meeting.

Adapun secara asynchronous peserta didik dapat menyimak video yang telah disiapkan oleh pemateri dengan belajar mandiri. Selain itu, seluruh peserta juga mengikuti posttest untuk mengukur keterserapan materi yang telah disiapkan oleh narasumber.

Kepala SMA N 8 Jakarta, Rita Hastuti dalam sambutan pembukaan mengatakan bahwa, SMAN 8 Jakarta memiliki reputasi yang baik dan para lulusannya menempati banyak posisi2 penting, menjadi pemimpin di berbagai bidang di negeri ini, termasuk tiga Mentri di Kabinet Jokowi saat ini.

“Bisa jadi apa yang telah dijalani selama di SMAN 8, menjadi bagian yang menguatkan. Selamat mengikuti LDKS 2020,” ujar Rita Hastuti yang bersama guru, orang tua, siswa, komite sekolah, dan alumni, terus melakukan inovasi dimasa pandemic Covid-19 ini untuk memberikan pelayanan terbaik bagi para siswa/i.

Tujuan dilaksanakan kegiatan ini adalah dalam rangka membentuk kepribadian para peserta didik yang matang dalam memahami tentang kepemimpinan, di sinilah pentingnya diadakan Latihan Dasar Kepemimpinan Siswa (LDKS) untuk membentuk personal leadership (kepemimpinan pribadi) siswa.

Siswa harus menuntaskan kemampuan memimpin dirinya terlebih dahulu sebelum ia dapat memimpin orang lain atau organisasi, yang mana nantinya siswa bisa lebih disiplin dan bertanggung jawab dalam tugasnya sebagai siswa maupun tugas dalam berorganisasi.

Kegiatan LDKS merupahan tahap awal untuk menuju tahapan berikutnya. Peserta didik yang telah berhasil mengikuti LDKS mendapatkan sertifikat yang kemudian menjadi tiket untuk mengikuti tahap selanjutnya.

Tahapan selanjutnya yaitu LKS, kegiatan yang harus dilewati peserta didik jika ingin mengikuti organisasi di SMAN 8 seperti OSIS, Perwakilan Kelas (PK), dan jabatan tinggi pada ekstrakurikuler.

Adapun materi dalam kegiatan ini adalah kepemimpinan yang disampaikan oleh Dr. Ratiyono, Pencegahan narkoba yang disampaikan oleh Untung Subagio dari BNN DKI, keorganisasi dan problem solving yang disampaikan oleh Rio Ashadi, serta pendidikan karakter yang disampaikan oleh Aries Setiawan. Namun, di samping materi-materi tersebut ada selingan acara yang sifatnya menghibur.

Dibagi Dua Sesi

Penyampaian materi secara synchronous terbagi ke dalam dua sesi. Pada sesi pertama yaitu kepemimpinan yang dibawakan oleh Dr Ratiyono, M.Si., dimoderatori oleh Fronika Munthe, S.Pd dan Anggi (perwakilan orang tua kelas X).

Pada sesi diskusi, para peserta LDKS mengajukan banyak sekali pertanyaan yang menarik. Salah satunya, mengutip dari penyataan Dr. Ratiyono, M.Si,

“Berikan tugas pada orang sibuk, maka tugas itu akan segera selesai. Berikan tugas pada orang yang santai maka tugas itu tidak akan selesai”, siswa bernama Najwa bertanya terkait hal itu.

Ketika guru memberikan banyak tugas, apakah memang guru menganggap siswa sebagai orang sibuk? Jawaban yang menarik dari Dr. Ratiyono, M. Si., orang-orang yang sibuk akan mampu memanajemen waktunya, menyelesaikan tugas-tugas besar dengan sangat baik. (kh)

About khairul habiba

Bekerja di Harian Pelita sejak tahun 1986, mulai dari wartawan hingga redaktur politik dan terakhir sebagai redaktur senior. Sekarang sebagai Redaktur Ahli di Koranpelita.com

Check Also

Najwa Shihab : Literasi Kemampuan Berpikir dan Proses Informasi

Jakarta,karanpelita.com Duta Baca Indonesia Najwa Shihab mengatakan banyak masyarakat mengartikan literasi hanya sebatas kemampuan membaca …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *