Baznas DKI Jakarta Berikan Santunan kepada 10.210 Mustahik Zakat


Jakarta, Koranpelita.com

Baznas Bazis DKI Jakarta memberikan santunan kepada 10.210 mustahik zakat yang terdiri dari anak yatim dan dhuafa dalam acara puncak Jakarta Muharram Virtual Festival (Jakarta MVF), Rabu kemarin.

Santunan itu diberikan kepada anak yatim sebanyak 2.990 orang, santunan dhuafa 2.130 orang, bantuan kepada para guru honorer madrasah 1.720 orang, bantuan kepada guru TPA/TKA 1.870 orang, dan bantuan kepada IGRA dan IGABA 1.500 orang.

Ketua Baznas Bazis DKI Jakarta, KH Luthfi Fatullah mengemukakan, santunan dan bantuan yang diberikan Baznas Bazis DKI Jakarta berupa uang cash dan voucher belanja. Namun, voucher belanja hanya dapat dibelanjakan di warung-warung sekitar rumah penerima santunan.

“Jadi bukan supermarket. Untuk menggiatkan ekonomi, kita wajibkan voucher itu di warung yang paling dekat dengan rumahnya,” tegas Kyai Luthfi.

Dengan begitu, lanjut Kiai Luthfi, kegiatan ini bisa berdampak terhadap masyarakat sekitar, tidak hanya bagi penerima santunan dan bantuan, tetapi juga masyarakat di sekitar penerima santunan.

“Di masa pendemi ini kita sama-sama terdampak baik secara kesehatan maupun secara ekonomi, maka kita mencari trobosan dengan tetap survive dan membantu orang lain,” terang Kiai Luthfi.

Kiai Luthfi, dalam sambutannya juga mengatakan bahwa kegiatan festival berbeda dengan tahun sebelumnya akibat pandemi COVID-19. “Kegiatan ini diadakan virtual, diselenggarakan di dua tempat, yakni di Balaikota Jl Merdeka Selatan dan di Gedung Graha Mental Spiritual Tanah Abang, tentunya dengan memperhatikan protokol kesehatan” kata Kyai Luthfi.

Sementara itu, Ahmad Sholih, Kabid Distribusi dan Pendayagunaan Baznas Bazis DKI menyampaikan bahwa rangkaian kegiatan festival muharram telah berjalan sejak tanggal 4 September 2020 dengan diadakan lomba-lomba untuk siswa tingkat SD/MI dan SMP/MTs.

Lomba-lomba tersebut meliputi lomba cover lagu yang bertema kebangsaan dan patriotisme yang diikuti siswa tingkat SD dan SMP. Selanjutnya lomba membuat poster yang bertema “Bahagia Belajar di Rumah/Panti” untuk tingkat SD dan terakhir lomba rekayasa daur ulang sampah plastik untuk tingkat SMP.

Penyelenggaraan lomba dalam rangka menumbuhkan semangat belajar siswa dan meningkatkan kreativitas dan inovasi para siswa DKI Jakarta. Tambah Ahmad Sholih.”Puncak acara lomba adalah hari ini yaitu dengan penyerahan hadiah secara langsung kepada para pemenang lomba”. Terang Sholih.

Kegiatan Produktif

Sementara itu Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, dalam sambutannya mengharapkan kegiatan Jakarta MVF menjadi kegiatan yang produktif, kegiatan yang satu sisi memberikan kesempatan kreasi, sisi lain juga menjaga diri terhindar dari COVID-19.

Anies juga berharap dengan lomba-lomba yang diadakan di acara ini bisa memicu prestasi, pemantik kinerja yang lebih baik di masa yang akan datang.

Dalam kesempatan itu, Anies juga menyampaikan apresiasi dan terimakasih kepada para guru yang tergabung dalam IGRA dan IGABA. Anies menyebut guru-guru di RA dan BA adalah pembaca masa depan, karena mereka adalah orang pertama yang menyaksikan wajah masa depan bangsa.

“Pada anak-anak inilah kita melihat wajah masa depan kita dan ibu-ibu semua yang memberikan rangsangan pendidikan kepada anak-anak, adalah pendidik-pendidik masa awal yang tak terlupakan sepanjang perjalanan hidup anak anak,” kata Anies.

Selanjutnya Anies menyebut para guru di DKI tersebut sebagai garda terdepan dalam menumbuhkan karakter bagi anak-anak.”Teruslah mengabdi dengan hati, terus mendidik, teruslah menginspirasi, teruslah mencerahkan, teruslah menjadi bagian yang membuat wajah masa depan Indonesia menjadi cerah,” tutup Anies. (kh)

About khairul habiba

Bekerja di Harian Pelita sejak tahun 1986, mulai dari wartawan hingga redaktur politik dan terakhir sebagai redaktur senior. Sekarang sebagai Redaktur Ahli di Koranpelita.com

Check Also

Survei Menilai Dampak Covid-19 Perempuan Pikul Beban Lebih Berat

Jakarta, Koranpelita.com Pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia tidak hanya berdampak sektor kesehatan tapi juga sosio-ekonomi, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *