Edi Ribut Luncurkan Buku ke Empat

Dr.  Edi Ribut Harwanto S.H.,M.H. Penasehat Lembaga Bantuan Hukum LBH Forum Bela Negara FBN Kementerian Pertahanan Republik Indonesia meluncurkan buku ke-empat berjudul Distortion Between Dogma And Democracy System dengan 135 halaman.
Buku yang ditulis sejak enam bulan lalu ini berisi tentang paradigma yang didasarkan pada aspek dogma dan teologis dengan di rekontruksikan pada realitas empiris kehidupan moderen era melenial.
Menurut Dr. Edi Ribut Harwanto SH MH, yang juga menjabat Kepala Laboratorium Fakultas Hukum Universitas Muhamnadiyah Metro, ide dasar penulisan buku ke-empatnya ketika dirinya berkhalwat dibeberapa pondok pesantren di Jawa Timur.
“Satu diantara sumber inspirasi buku ini adalah KH Sollahudin Wahid Gus Solllah Pimpinan Ponpes Tebu Ireng Jambang,”katanya dalam keterangan tertulis, Sabtu (27/6).
 Menurut Edi yang juga pakar Hukum Pidana Ekonomi dan Hak kekayaan Intelektual Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Metro, buku yang ditulis merupakan refleksi catatan kehidupan akhir zaman menurut sumber dari hukum Allah Alqur’an dan Hadis dengan melihat indikator realitas empirisnya.
Penulis mengkombinasikan melalui paradigma kontruktifism dalam catatan tulisan dengan sudut pandang pokok disandarkan pada keberlakuan hukum alam dari filsuf Socrates, Plato, Aristoteles, dengan disingkronisasi filsuf Islam Al-Kindi Al Gazali dll.
 Penulis juga mengurai munculnya perilaku -perilaku tersembunyi pemikiran sekularisme yang mencoba melakukan dikotomi antara dogma theologi dengan pemerintahan politik dan kehidupan sosial.
“Uraian hukum alam menjadi titik sentral dalam penulisan buku ini, sebagai landasan pokok untuk memulai mengaji secara pengindraan empiris, penajaman intuisi, pemanfaatan akal pikiran dan menjadikan wahyu Allah sebagai hukum tertinggi,”paparnya.
Dari irama penulisan awal hingga akhir di dalam buku ini penulis menemukan novelty- novelty baru, yang sengaja tidak disingkap melalui sebuah hipotesa -hipotesa tertulis, namun sengaja agar Penulis membiarkan bebas mengalir dalam dinamika berpikir oleh pembaca, selanjutnya mampu  terangsang dan mngerakan  untuk membuat kesimpulan dalam qolbunya dan diamalkan ilmu yang didapatnya.
Penyimpangan perilaku dan moralitas umara , ulama dunia dan rakyat terjadi era milenial ini akibat perilaku diam -diam akibat pengaruh paham sekularisme dalam bentuk perbuatan.
 Pejabat melakukan korupsi uang negara, rakyat terima suap dalam pelaksanaan demokrasi itu wujud kerusakan moral akibat meninggalkan ajaran dogma.
“Semoga buku kecil yang saya tulis bermanfaat dan menyumbangkan ilmu pengetahuan untuk umat dan dalam rangka melaksanakan tridarma perguruan tinggi,” ucap Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat LBH Partai Berkarya ini.(dohand)

About Doddy koranpelita

Check Also

Menteri LHK Siti Nurbaya: Penting, Jurnalisme Lingkungan

Jakarta, Koranpelita.com Menghormati dedikasi seorang jurnalis dalam membantu pelestarian lingkungan, Kementerian Lingkungan HIdup dan Kehutanan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *