Perbaiki Kesalahpahaman Susu Kental Manis Pada Gizi Anak

Jakarta,Koranpelita.com

Dinas Kesehatan Nusa Tenggara Barat (NTB) meminta masyarakat ikut mengawasi penggunaan produk kental manis. Pengawasan terhadap produk kental manis tersebut perlu melibatkan banyak pihak mengingat masih banyaknya masyarakat yang belum memahami kandungan serta kegunaan kental manis.

Apalagi produk tersebut kerap menampilkan iklan bahwa susu kental manis dikonsumsi anak-anak sehingga hal tersebut seolah menjadi alternatif dari susu bubuk yang lebih mahal.

“Karena itu kami mohon bantuan kepada masyarakat dan juga media, kalau menemukan yang seperti itu (kental manis dikonsumsi sebagai minuman susu, red) segera dilaporkan. Kita perbaiki kesalahpahaman yang berakibat pada gizi anak,” ujar Kepala Dinas Kesehatan NTB dr. Nurhandini Eka Dewi baru-baru ini.

Sebagaimana diketahui kental manis atau yang sering juga disebut susu kental manis (SKM) adalah bagian dari produk susu. Namun memiliki kandungan protein dan susu yang sangat rendah 8 persen. Sementara kandungan gulanya sangat tinggi mencapai 50 persen.

Sejatinya, produk ini adalah bahan tambahan dalam makanan ataupun sebagai penambah cita rasa makanan dan minuman atau topping.

Masalah timbul saat produk ini diasumsikan sebagai susu yang bergizi untuk dikonsumsi anak dan balita. Bertahun-tahun kental manis dicitrakan sebagai susu yang mengakibatkan terbentuknya persepsi di masyarakat bahwa kental manis adalah susu.

“Secara tidak langsung, minum susu kental manis, gulanya banyak, anak akhirnya tidak suka dengan susu asli. Yang namanya susu itu tidak manis, anak-anak yang sudah terlanjur, maka tidak akan suka dengan susu yang benar,” ujarnya.

Meski sejak satu tahun yang lalu BPOM telah menyatakan kental manis dilarang dikonsumsi sebagai susu. Namun masih banyak yang mengkonsumsi kental manis sebagai susu untuk gizi anak. Sebagian karena terbiasa, sebagian karena memang tidak tahu atau tidak paham.

Asumsinya, orangtua memberi susu dengan harapan anaknya sehat. Yang diharapkan dari susu adalah protein. Nah kandungan protein akan full kalau kadar susunya juga full. Misalnya UHT, itu susunya full. Tapi kalau SKM, lebih banyak gulanya dari susu

“Kalau SKM dianggap minuman tunggal, orangtua merasa sudah memberi susu, padahal bukan susu. Karenanya ini menjadi beresiko, dari sisi gizi tidak tercukupi kebutuhannya,” jelas Nurhandini.

Iklan kental manis yang sebelumnya menjadi polemik karena mempromosikan kental manis sebagai susu anak dan keluarga mulai ditarik peredarannya setelah BPOM mengeluarkan aturan tentang kental manis yang termuat di dalam Per BPOM No 31 tentang Label Pangan Olahan, Oktober 2018 yang lalu. Selain iklan, BPOM juga menegaskan kental manis bukan sumber gizi tunggal dan tidak untuk menggantikan ASI. (Vin)

About ervin nur astuti

Check Also

Logo Baru GGRP Semangat Inovasi Tinggi Membangun Negeri

Jakarta,Koranpelita.com PT. Gunung Raja Paksi Tbk (GGRP) dan Gunung Steel Group tak berhenti menempa diri …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *