DISTRIBUSI LOGISTIK PEMILU-Upaya distribusi logistik pemilu ke wilayah terisolir di Kabupaten Aceh Timur.(dim 0104/Atim)

Perjuangan TNI-Polri Kawal Logistik Pemilu Menuju Desa Terisolir di Kabupaten Aceh Timur 

 

Aceh Timur, Koranpelita.com

Sinergitas TNI-Polri di Aceh Timur kembali teruji, sehari menjelang Pemilu tahun 2019. 

Betapa tidak, dua komponen keamanan negara tersebut harus memastikan pemungutan suara pemilihan Pileg dan Pilpres yang dijadwalkan Rabu, 17 April 2019 itu harus terlaksana dan tetap dalam suasana kondusif.

Berdasarkan pantauan Tim Media Center Kodim 0104/Atim di lapangan, aparat TNI-Polri yang bertugas mengamankan pemungutan suara dan penghitungan suara di Tempat Pemungutan Suara (TPS) sudah standby di lokasi penugasannya.

Keterlibatan TNI-Polri dalam pengamanan Pemilu, juga meliputi pendistribusian logistik dari PPS hingga ke TPS.

Nah, di sinilah mulai ada hal yang menarik perhatian. Betapa tidak! Dari 24 Kecamatan di Kabupaten Aceh Timur tidak semua lokasi bisa terjangkau dengan mudah.

Seperti hal nya Desa Ranto Panjang, Desa Melidi, Desa Tampor Paloh, Desa HTI dan Desa Tampor Bor. Desa tersebut masuk pada Kecamatan Simpang Jernih, Kabupaten Aceh Timur, kesulitan untuk dilalui transportasi darat, lantaran keterbatasan akses infrastruktur.

Alhasil, para aparat TNI-Polri dan petugas PPS harus bahu membahu, berjuang mengirimkan logistik menggunakan perahu kecil melalui aliran sungai Tamiang, yang berada di Kabupaten Aceh Tamiang, untuk menuju ke Desa-Desa tersebut.

Tentu saja bukan perkara mudah, karena perahu berkapasitas sepuluh orang tersebut, penuh sesak oleh bilik suara, kotak suara beserta jenis logistik pendukung lainnya.

Para penumpang harus menjaga keseimbangan supaya perahu tidak terbalik saat menyusuri muara sungai Tamiang hingga ke lokasi.

Bahkan, untuk memastikan logistik aman sampai tujuan, Danramil 10/Spj Lettu Inf Jaya Sakti dan Kapolsek Simpang Jernih Iptu Syamsudin,SH, ikut terjun langsung mengawal logistik Pemilu.

Danramil 10/Spj mengatakan bahwa, rintangan yang dihadapi bukan hanya jarak yang cukup jauh. Menjaga tiga kotak suara dalam satu perahu kecil agar tidak terjatuh ke sungai sangatlah berat. Belum lagi waktu tempuh menuju Desa tersebut juga terbilang cukup lama, “ungkapnya.

Sementara itu, Ketua Panwascam Muhammad, SE, mengucapkan rasa terima kasihnya kepada TNI-Polri atas pengawalannya, sehingga logistik yang akan digunakan dalam pesta demokrasi esok pagi bisa sampai di tujuan.

Ia juga mengucapkan rasa syukur atas suksesnya pendistribusian logistik di seluruh wilayah Kecamatan Simpang Jernih.(ay)

 

About ahmad yani

Check Also

Danrem dan Ketua Persit KCK Koorcab Rem 102 PD XII/Tpr Tanam Pohon

Sampit, Koran Pelita.com Komandan Korem 102 Panju Panjung, Brigjen TNI Purwo Sudaryanto bersama Ketua Ketua …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *