KH. Abdul Mujib: Politik Praktis Sebaiknya Jangan dibawa kedalam Masjid

KH. Abdul Mujib: Politik Praktis Sebaiknya Jangan dibawa kedalam Masjid

Depok,Koranpelita.com

Maraknya kegiatan kampanye terselubung dengan menggunakan kegiatan keagamaan di masjid-masjid menjadi perhatian tersendiri bagi sejumlah ulama, diantaranya KH. Mohammad Abdul Mujib, pimpinan Ponpes As Sa’ada, Jl. Rawa Indah 4 No.115, Bojong Pondok Terong, Cipayung, Kota Depok, Jawa Barat. Ia juga merupakan wakil Rois Suriah pengurus cabang Nahdatul Ulama (NU) Depok, sekaligus Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Depok.

Dalam pandangannya, tempat ibadah, khususnya masjid sebaiknya tidak dijadikan sebagai ajang kampanye atau memihak suatu golongan politik sebab berbagai pemahaman Islam (NU, Muhammadyah,SI, Permusi dsb) bisa berada didalam masjid.

“Biarkan masjid digunakan untuk mewadahi seluruh aliran keagamaan tersebut. Jika masjid sebagai sarana ibadah lantas dibawa kepolitik praktis juga akan berimbas kepada kelompok-kelompok aliran tersebut,” himbaunya.

Namun untuk nilai-nilai kejujuran dan kebangsaan,  politik praktis sebaiknya jangan dibawa kedalam masjid.  Apalagi sekarang ini dengan maraknya ujaran kebencian yang masuk kedalam masjid, orang yang semula datang ke masjid untuk mencari ketenangan , sekarang justru menjadi gelisah dan marah karena provokasi yang masuk kedalam masjid.”Jikalau masjid digunakan untuk menyampaikan nilai-nilai kejujuran dan kebangsaan itu tidak apa,” ujarnya.

Mewakili kalangan ulama, ia berharap semua pemuka agama (ulama,ustad dan kyai) untuk bersama-sama mengembalikan fungsi masjid sesuai dengan peruntukkannya, yakni  fungsi yang asli yang tidak membawa politik praktis karena akan membahayakan fungsi masjid. Jika ada yang menginginkan masjid dijadikan sebagai ajang politik praktis, lebih baik dilaksanakan diluar masjid saja.

“Kita harus mengembalikan fungsi masjid sebagai fungsi tempat ibadah, dakwah dan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT”, ujar KH. Mujib di ruang kerjanya kemarin.

KH. Mujib mengakui memang tugas bersama para tokoh masyarakat atau pemuka agama untuk memberikan pencerahan (pemahaman) pada masyarakat. Agama sebaiknya  jangan dibawa langsung kedalam ranah politik. Dan masuknya praktek politik praktis menjadi tanggung jawab kita bersama untuk memberikan pencerahan dari waktu kewaktu.sebab butuh waktu untuk proses tersebut.

“Insa Allah kedepan, ketika  masyarakat  makin terdidik dan terpelajar, akan makin terpahami fungsi agama dan kedudukannya dalam berpolitik,” harap KH.Mujib. Ia juga menegaskan bahwa memberikan kesadaran dan pemahaman kepada msyarakat luas harus segera dilaksanakan. Upaya memberi pencerahan dan pemahaman pada masyarakat ini  tentunya tidak langsung membuat masyarakat sadar karena butuh proses dan waktu yang sebentar.

Meski muncul kekhawatiran akan adanya gesekan kecil ditengah masyarakat akibat penyalahgunaan fungsi tempat ibadah sebagai ajang kampanye dan masuknya ujaran kebencian serta hoax dilapisan masyarakat, namun secara umum KH. Mujib optimis pemilu kali ini akan berjalan aman dan damai. (Vin)

About ervin nur astuti

Check Also

Pengamanan Demo Tolak Omnibus Law, Kepolisian di Kalsel Patut Diacungi Jempol

  Banjarmasin, Koranpelita.com Penanganan keamanan aksi unjukrasa penolakan UU Omnibus Law yang diterapkan jajaran Kepolisian …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *