Home / TNI/Polri / Delapan Putra Asli Daerah Perbatasan NTT Lulus Seleksi TNI AU
Sidang Pantukhir Tingkat Pusat. (dispenau)

Delapan Putra Asli Daerah Perbatasan NTT Lulus Seleksi TNI AU

Surakarta,  Koranpelita.com

Sidang Dewan Panitia Penentu Akhir (Pantukhir) Tingkat Pusat yang dipimpin Asisten Personel Kasau Marsda TNI Anastasius Sumadi dan berlangsung di Gedung Wiraloka Lanud Adi Soemarmo, Surakarta, Senin (18/11) memutuskan 367 orang lulus seleksi calon tamtama TNI AU gelombang kedua tahun 2019 termasuk delapan putra asli yang berasal dari Provinsi Nusa Tenggara Timur, khususnya dari daerah perbatasan Kefamenanu, Kabupaten Timor Tengah Utara dan Kupang.

Keberhasilan delapan orang putra asli NTT dari pengiriman delapan orang (kelulusan 100 persen) hasil proses rekrutmen Panitia Daerah Khusus (Pandasus) di Kupang dan Kefamenanu yang digelar Dinas Administrasi Personel Angkatan Udara (Disminpersau) pada Oktober 2019 yang lalu, merupakan sebuah pencapaian yang menggembirakan.

Selama ini putra-putri asal daerah perbatasan, terpencil, dan pulau terdepan, kurang mendapatkan informasi tentang rekrutmen prajurit TNI AU karena keterbatasan akses.

Namun setelah Disminpersau melakukan inovasi “jemput bola” dengan mendatangkan tim rekrutmen ke daerah mereka ditambah publikasi Dispenau melalui media sosial, animo pendaftar yang ingin bergabung menjadi prajurit TNI AU cukup signifikan meskipun masih perlu pembinaan yang terarah sebelumnya agar mendapatkan hasil yang lebih memuaskan lagi.

“Upaya yang telah kami lakukan cukup efektif menjaring bibit-bibit unggul di daerah perbatasan NTT yang biasanya mendapatkan informasi minim tentang TNI AU. Bukan hanya tamtama, namun kami juga mendapatkan calon taruna-taruni AAU dan bintara yang akan mengikuti seleksi tingkat pusat pada tahun 2020 mendatang,” ujar Kadisminpersau Marsma TNI Gustaf Brugman seusai sidang Dewan Pantukhir Pusat di Lanud Adi Soemarmo, Surakarta.

Secara nasional, animo pemuda yang mendaftarkan diri untuk menjadi calon tamtama TNI AU gelombang ke-2 tahun 2019 sebanyak 5.801 orang. 4.117 orang mengikuti seleksi di tingkat daerah dan lolos ke tingkat pusat sebanyak 548 orang dan lulus untuk mengikuti pendidikan pertama basis kemiliteran 367 orang.

“Putra asli daerah NTT mampu membuktikan diri dan menunjukkan yang terbaik saat mengikuti rangkaian seleksi tingkat pusat di Surakarta yang bersaing dengan calon lainnya dari seluruh Indonesia sejak awal November 2019 yang lalu,” kata Kolonel Adm Tri Ambar Nugroho, Kasubdis Penyediaan Prajurit Disminpersau.

Putra-putri daerah, khususnya dari wilayah tengah dan timur Indonesia mendapatkan prioritas untuk menjadi prajurit TNI AU namun tetap harus memenuhi ketentuan dan persyaratan minimum. Kebijakan ini sejalan dengan arahan Presiden RI melalui Menkopolhukam dan Menhan, kemudian ditekankan kembali oleh Panglima TNI dan Kasau.

Turut mendampingi Aspers Kasau pada sidang Dewan Pantukhir Pusat, Komandan Kodiklatau Marsda TNI Tatang Harlyansyah, para Kepala Dinas jajaran Mabesau yang terkait, Komandan Lanud Adi Soemarmo, Tim Pengawas Independen, dan para Ketua Tim Seleksi Tingkat Pusat. (ay)

About ahmad yani

Check Also

Ketum PIA AG : Istri Perwira Harus Memiliki Pengetahuan dan Ketrampilan Dalam Berorganisasi

Jakarta,  Koranpelita.com Penataran Istri Perwira Sekkau merupakan bagian dari kurikulum pendidikan Sekkau yang harus diikuti ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *